Catatan pelupa

Walaupun sekarang udah banyak aplikasi yg bisa digunakan, utk memudahkan kita mencatat pengeluaran, ane teteup kekeuh setia mencatat pengeluaran di atas kertas. Maklum, emak2 edisi jadul, kalo nggak megang pena, rasanya kurang afdol garut. Itu dodol, Lon.

Ane mencatat pengeluaran, bukan utk dianalisa kemana aja uang udah dibelanjakan. Pos mana yg paling bengkak, dan bagian mana yg bisa dirampingkan. Bukaan.. serius amat.
Ane mencatat karena hobby. Haiyah, gak kreatif amat jadi orang. Sebenarnya ane mencatat untuk memudahkan mengingat kewajiban mana yg udah dibayar, dan mana yg lupa. Apakah ane udah bayar tagihan listrik, atau belom. Udah bayar spp anak2, atau belom. Dan kapan terakhir kali ane ngisi gopay nya Bea. Untuk hal2 kayak gitu aja sih. Maklum, ane sekarang banyak lupanya. Naruh dompet dimana, lupa! sangking tipisnya kali yak. Naruh hp dimana, juga lupa. Yang paling parah, lupa kapan terakhir kali mandi. Kemaren, atau kemarennya lagi, ya? ah, sudahlah, hal2 kecil jangan dibikin pusing. jiaah..
Untung ane nggak lupa nama suami: Brad Pitt. ahahaha.. becanda, be..

Selaen mencatat pengeluaran, ane juga mencatat apa yg perlu ane lakukan. Ini semacam resolusi, tapi dibuat kapan aja ane merasa perlu. Nggak harus diawal tahun. Contoh, kayak kalo ane merasa belakangan ini ane kebanyakan jajan, ane tulis deh tu:
Buat kudapan sendiri, nek!
catet: itu biasanya gak jauh2 dari ubi atau pisang goreng, he3..
Hapalan gak nambah2, ane tulis aja:
Hapal ayat jangan sampe kendor!
Biasanya, ane mulai ngurangi waktu buat liat2 pinterest.
Kalo ane mulai boros, dan keuangan rada macet, ane tulis: Hemat dikit, Lon. Potong uang jajan anak2! he3..
Becanda deng, paling uang skul Aya yg ane mundurin. ahahaha.. Maaf pak Widi! Ente mang paling baek dah..

Nah, sekarang kan ane lagi ngences, pengen punya bread maker (telat banget), ane tulis deh tu pake tinta ungu: Butuh bread maker!!
Mulai nabung dari sekarang, buat kado untuk ulang tahun Babe. hihihii..
(ketawa2 licik). Yang langsung diprotes ama Babe:
“Apa tu bread maker? nggak mau! ”
“Alat utk buat roti, be.. kan enak, tiap hari bisa sarapan roti buatan sendiri.. ”
“Babe lebih suka sarapan lontong, kok”
“Jadi org jgn suka pilih2 makanan, be.. nanti ditiru anak2, lho.. ”

Dan begitulah, proses negoisasi Bread maker masih berlanjut. Kedua belah pihak masih sama2 gigih bin ngeyel. Makanya, ane kasih catatan tambahan, pake tinta merah: Taklukkan Babe!!
Ahahaaa..

Semangat!!

Lona#Iseng2Nyampah.

Cerita Malam

Waktu yg paling pas buat ane bersantai itu, malam hari. Setelah anak2 pada tidur dan kerjaan rumah udah kelar. Syukurnya anak2 jam sembilan udah pada molor. Maklum, subuh udah bangun, gedebak gedebuk, terus sekolah sampe sore. Kecuali Bening yang jam satu udah sampe di rumah.

Pagi, walaupun anak2 udah go to skul, tapi kerjaan menumpuk. Beresin rumah, masak, dan seterusnya. oya, ane juga olahraganya pagi. eits, jangan salah, ane mang jarang mandi, tapi kalo olahraga rutin dong. Seminggu tiga kali. Nggak olahraga itu nggak enak, badan jadi loyo dan bawaannya ngantuk mulu. Olahraga itu bukan cuma bikin badan kita fit, dan hati selalu riang walaupun tak punya uang ooo.. yak malah nyanyi. Tapi juga bikin kita awet muda. Syedap. Kemaren, buktinya, waktu ane ngantarin Bening ke skul, ada yang negor: ” awet muda, yaa.. cucunya udah besar, neneknya masih segar.. ”
” ini anak saya buuk, anak sayaaa..”
Becanda deng, he3.

Siang tetep belom bisa nyantai, apalagi kalo Bening udah nyampe rumah. Kudu nemenin dia makan, nonton Maruko Chan, dengerin cerita kelakuan teman2nya di sekolah, jangan sampe ketiduran! Ketiduran dikit, langsung dibangunin ama Bening. hiks.. Sebenarnya ane sudah merdeka atau belom sih?

Cuma malam yang paling mengerti ane. haiyah. Cuma dimalam hari ane bisa ngaso, nikmatin ‘me time’ dengan tenang. Minum wedang jahe sambil memandang bintang2, dari teras samping. Atau selonjoran nonton Vincent dan Desta, sambil nyari ide untuk tulisan receh ini. hitung2 brain training lah, biar ane gak cepat pikun.
Tulisan rampung, baru bisa rebahan dengan tenang, sambil nyanyi penuh perasaan:
“malam malam aku sendiriii.. tanpa cintamu lagii… ouo.. ooo.. ”
plak! ditimpuk org sekampung.

Ente gimana? Sering kebangun karena dengkuran suami? itu sih DL. Derita lo. he3..

kurang-kurangilah kebiasaan kepo ngecek2 hp suami, selagi dia tidur. haha.. ente kebanyakan nonton film detektif. Dari pada ngecek hp, mending ngecek dompet.

Hentikan kebiasaan makan sebelum tidur, dengan alasan besok takut basi. Padahal yg ente makan mang udah rada asem rasanya.

Dan, plis..hentikan kebiasaan ente nakut2in tukang nasi goreng. Bela2in sembunyi di balik pohon, lalu tiba2 muncul pake mukena, begitu dia lewat. Memang lucu sih liat dia lari terbirit2, tapi ente bisa kena paru2 basah, dan beresiko disambit wajan.

Nikmatin aja malam dgn tenang, seperti kebanyakan org yang normal.
Tidur dengan penuh rasa syukur dan bahagia, karena besok ente bisa kembali nikmatin tulisan receh ini. ahahaa..

nite2..
Have a nice dream..

Lona#Iseng2Nyampah

Tukang Bajaj Ngeles

Kalo dipikir2, diantara teman2 ane, kayaknya cuma ane yang gak bisa cari duit, dan paling seloow hidupnya. Santaii kayak di pantai. eeaa..
Makanya, kadang2 ane kayak suka mendengar suara deburan ombak dan melihat umang2 berseliweran waktu ane lg masak. he3..

coba ane runutkan ya,

Bu juff kerja kantoran. udah gitu sering banget dinas keluar kota, sampai keluar negri malah. hari ini di sorong, besok udah di Aceh. Blm sempat bongkar koper udah kudu berangkat lagi. Ane curiga, jgn2 baju kotor yg blm sempat dicuci, dipake lagi deh tu. he3..

Iyet, pengusaha palugada. apa lu mau, gw ada. Dari terima jahitan kaftan jilbab, mukena, tas, bantal, sampe tanjak. Belum termasuk pernak-pernik hiasan rumah. Plus merangkap driver dan koki.

Ina pegawai negri merangkap kang kebon, kang cuci dan kang setrika.

Ninuk, buka usaha percetakan merangkap ibu er te. Iya, bu er te. Yang kerjanya dari senin sampe minggu. Yang job deskripsinya serabutan. Dari ngurus nikahan, kematian warga, qasidahan, sampe damai kan warga yang lagi berantem.

Mbak Anik buka usaha katering yang terima pesanan macem2, dari lauk pauk sampe cake dan kue kering. Cuma satu yg dia gak terima: ngutang.
Ngutang benjut!

Yang tersisa cuma ane ama Etik. Tapi Etik bisa berkelit: “awak kan anemia, Lon. tak boleh terlalu capek, nanti bisa kambuh. ”
hh.. alesan. Tinggal ane dong?

Mau terima jahitan kayak Iyet, jahitan ane kagak rapi. Mau terima katering kayak mbak Anik, masak pisang goreng aja gosong. Dulu pernah sih kerja kantoran, tapi ane lebih betah di rumah tuh. Kayaknya ane termasuk tipe orang rumahan deh. he3..
Pinter ngeles ya, kayak tukang bajaj.

Tapi kan, biar di rumah, ane ngurusin anak2 yang lumayan banyak. Bea yang mulai remaja. Aya yang kalem dan sensitif. Bening yang suka bermanja2. Yang kalo mau tidur kudu dipijatin dan dibacain buku dulu. Selaen itu, ane juga punya kesibukan gangguin si Babe, he3..

Karena itulah ane cuma bisa cari duit di kantong si Babe. Kalo ane terlalu sibuk, terus gak ada waktu buat nulis lagi, kan kalian juga yang rugi. Gak bisa baca tulisan ilmiah yang inspiratif kayak gini lagi. Gak ada hiburan lagi. Yekan?
Ane berkorban untuk kalian, sob.
Cuma demi kalian. Apa sih, Lon.

ahahhaak..
gubrak!

Lona#Iseng2Nyampah

Cerita Tukang Sayur

Ente sudah kenal belom ama Siti, tukang sayur langganan ane?
Bukan Siti Badriyah yg pengen dimanja itu, ya. Siti yang ini udah legen lho, di kompleks ane. Sapa coba, ibuk2 yang nggak kenal Siti?? sapa??

Dari namanya ente pasti mengira kalo dia itu orang Manado, kan? ahaha..
salah! Dia itu orang batak. Siti itu jujur dan ramah.
Itulah salah satu alasan kenapa ane sering belanja ama dia. Walaupun kata orang, belanja ama dia itu rada mahal. Tapii..ane kan orang kayaa, mahal dikit gak masalah dong buat ane, yg penting boleh ngutang. he3…pletak!

Ane bisa titip apa aja ama Siti. Dari sayuran, ikan ayam, buah2an, beras, teh tarik, sampe pelembut pakaian. kekurangannya cuma dua: datang suka kesiangan, dan kadang2 suka lupa. Paling sebel kalo dia udah lupa. Jadi ingat pepatah:
Gara2 Siti lupa, rusak susu sebelanga. jiiaah..

Selaen Siti, ada Ibun. Yang ini laki2. Tapi sayang, wajahnya tak tampan. haiyah. Saban kali ada udang dan cumi2 yg bagus, dia pasti singgah ke rumah, nawarin ane. Tampang ane tampang sea food kali yak. Belanja ama Ibun emang lebih murah, udah gitu suka ngasih diskon lagi. Padahal ane gak pernah nawar, lho. sumpah! itu pantangan buat ane. Kalo nilep sering. he3..
Kekurangannya cuma satu: gak bisa pesan. Dia kagak punya hp. catet: istrinya pencemburu! set dah..

Dan sekarang ane nemu tempat belanja baru.
Warung ini termasuk serba ada. Udah gitu murah lagi. Yang punya, sepasang suami istri yang baek hati. Warung mereka ini jadi tumpuan hutang, para tetangga yg kurang mampu. Mereka nggak pernah nolak, walaupun yg ngutang banyak banget.

kekurangannya cuma satu:
kalo pas anaknya yg berkebutuhan khusus, yang lagi jagain warung. Bukan apa2, dia suka mood2an.
kalo lagi gak mood, ada pembeli pun dicuekin aja ama dia.

Yang berniat ngutang, begitu liat dia yg jaga warung, pasti balik badan. Dari pada diomelin dengan suara kencang:
” hutang lagii..hutang lagii..”
” Paling malas kalau ada yang hutang”
“hutang terus tak pernah dibayar”
he3..sadis yak. Tapi lucu juga sih.
Konon, dia udah sering dinasehatin bapak ibunya, ” jangan gitu le, kan tidak semua orang punya uang.”
Tapi belum mempan tuh kayaknya.

Padahal kan, kalo anaknya udah nggak galak lagi, ane juga mau ngutang disono, he3..ups!

btw, kalian biasa ngutang, eh.. belanja dimana? kurang-kurangilah kebiasaan metik sayuran di kebun tetangga. Pura2 nemu telur di kandang ayam tetangga. Apalagi pura2 nemu rendang di meja makan tetangga. Kecuali tanggal tua, he3..

Semangaat!

Lona#Iseng2Nyampah

Buddies

Pernah nggak iseng2, sambil motong kuku, atau bersihin telinga, ente menghitung berapa jumlah teman ente?
Banyakkah? banyak pakai banget?
Paling gampang dihitung dari jumlah anggota WA. Ada berapa banyak grup WA yang ente ikutan nimbrung? ditambah beberapa teman yang nggak punya WA.

Dari sebanyak itu jumlah teman ente, berapa yang benar-benar enak buat diajak ngobrol dari hati ke hati?
berbagi rahasia, curhat tanpa rasa was-was, karena yakin mereka orang yang amanah? Berapa yang ente anggap ‘keberadaannya’ mewarnai hidup ente? Berapa yang benar2 ikut senang ketika ente bahagia, berapa yg berempati dan mengulurkan tangan ketika kehidupan ente jungkir balik?

Masih banyakkah? banyak pakai banget? Atau sedikit? Sudah sedikit pakai banget pula?

Jangan manyun, pals. jelek tau. Tambah cepat tua lho. Dimana-mana jumlah teman yang kayak gitu emang sedikit. Makanya kudu disyukuri. Alhamdulillah punya sahabat alias buddies.

Karena keistimewaan mereka itulah, makanya jumlahnya sedikit. Namanya juga barang langka, yang nggak bisa disamakan dengan barang-barang tiruan. Kw super premium sekalipun.

Yang unik dari persahabatan itu, kita nggak harus sama plek, ama sohib kita. Bisa jadi kita sembrono dan sohib kita rapi jali. Boleh jadi kita petakilan sementara sohib kita kalem banget, kayak biri-biri yang lagi ngerumput. Haiyah.. apaan sih Lon, milih perumpamaannya.
Yah, pokoknya gitu deh, ente paham kan maksud ane?

Tapi tetap ada benang merahnya lho, walaupun berbeda-beda, tapi tetap bersatu jua. yak, bhineka tunggal ika, dong. Maksud ane, walaupun beda karakter, pasti ada benang merah yang menyatukan kita. eeaak..

Contoh, Orang yang hobbynya mencela, pasti akrabnya sama pencela juga. Walaupun yang satu kalem, satunya heboh. Nggak mungkin orang yang positif thinking mau sohiban ama pencela. Nggak mungkin. Beda alamnya. Rugi bandarlah.. daripada sohiban ama orang yang hobby mencela, mending sohiban ama orang yg hobby mentraktir. yekan? he3..

Konon katanya, kalau kita mau melihat gimana kira2 kepribadian seseorang itu, liat aja dengan siapa dia bergaul. Kalau teman2nya amanah, Insya Allah dia pun termasuk orang yang amanah.

Karena itulah, ane merasa kalau ane ini termasuk kategori orang yang baek. ehem.. ehem.. soalnya sohib ane kan baek-baek semua.. kagak ada yang sakit. he3..

Btw, sebenarnya ane bikin tulisan ini sambil teringat sahabat ane dan babe, yang baru aja meninggal dunia. hiks..
Sebenarnya ane feeling blue, tapi dibawa ceria aja, karena ane yakin, Insya Allah dia udah tenang disana. Karena dia itu kan baek hati dan menyenangkan.
Amiin..

Oya, tulisan ini juga ane dedikasikan (ciiye) untuk sobat2 ane..

Selamat hari Minggu, pals..
Enjoy your day..
Jangan kuatir, walaupun wajah kurang menarik, bukan berarti hari2 kalian jadi gak asyik..
Dompet yg tipis jangan sampe bikin semangat menipis..
kulit yg kendor jangan dipikirin, itu sih takdir..

ahahahak..

Semangaat..

Lona#Iseng2Nyampah

Saat Aku Lanjut Usia

Ane paling suka lagu Sheila on 7 yg ini. Bukan lagu baru sih, tapi musiknya asyik, dan liriknya mengena. ini sebagian liriknya:

Saat aku lanjut usia
Saat ragaku terasa tua
Tetaplah kau s’lalu di sini
Menemani aku bernyanyi

Saat rambutku mulai rontok
Yakinlah ku tetap setia
Memijit pundakmu hingga kau tertidur pulas

Asyik kan? liriknya pas banget buat kita yg bukan pengantin baru lagi.
pengantin baru?? ahahahak.. jauh banget. seiring bertambahnya usia pernikahan, kita mang gak sehot dl lg. Badan mulai berubah (gak tega mau bilang melar), kulit pun gak sekencang dulu. eh, tapi banyak plusnya juga, kita makin saling mengenal dan siap nrimo kekurangan masing2. syedaap.

Romantis dilevel penganten baru ama penganten lawas itu beda. penganten lawas lebih koplak. kayak ane sama si Babe. Dulu setting dinner romantis buat berdua, pake planning tempat segala. skrg paling banter pesan pake go food. Pake rebutan pulak sama anak2. ” punya bening! Maa.. kak Bea ambil Bening punyaa.. ”
“bukan! ini punya Bea! ” ck3..

Dulu nonton berdua dengan tenang. dandan yg manis. sekarang? terakhir nonton Black Panther komplit sekeluarga. Ada Aya yg gak brenti makan pop corn, bening yg nanya mulu, sampe bea yg sok cool. lagi nonton, babe pegang tangan ane,
“kenapa ni Dith? ”
” gatel dikit be, alergi sabun cuci piring kayaknya”
“kok gak ke dokter? ”
“dokter mahal, be. mending buat jajan. nanti juga sembuh sendiri.. ”
he3..romantis tenan yak.

waktu ane mau nyapu halaman, tau2 si Babe iseng niruin gaya Dilan:
“adith jgn nyapu, ini berat. adith gak kan kuat. biar babe saja. ” ciiyee..
ane pun ambil kesempatan,
“nyuci piring juga berat, be.. ”
gak ada tanggapan.
“nyetrika lebih berat, be.. ”
pura2 gak dengar. yaudahlah, kayaknya momen romantis ala Dilan udah berlalu. hiks.

kalo dulu ane heppi banget dapat suprise di hari ulang tahun, sekarang ane lebih milih mentahnya aja tu, he3.. makin tua makin matre.
“Be, bulan april udah dekat ya.. ”
“terus? ”
“gak mau suprise yaa.. ”
“memangnya ada apa? ”
“ulang tahun adith, be! ” huuuaaa..

Begitulah perbedaan mencolok antara penganten baru dan penganten lawas versi kita. Bukan romantic couples banget sih. Tapi teteup minta di doa in semoga happily ever after, dan cepat bisa ngumpul kembali sekeluarga. LDR itu berat jendral.

salam kompak!

by: Lona#Iseng2Nyampah