Judes Pangkal Susah

Percaya deh, ane gak becanda, judes itu pangkal susah dan merugikan diri sendiri. Gak usah lama2 nungguin balasannya di akherat, di dunia pun bakal ngerasain persekot kesulitan yang ditimbulkan. Gak percaya??

Ini gambarannya: Dari sekian banyak warga di komplek yg memakai jasa pembantu alias asisten rumah tangga, ada satu rumah yang pembantunya keluar masuk mulu, padahal ni pemilik rumah butuh banget jasa mereka. Maklum baru punya baby. Dapat asisten rumah tangga, eh baru sebulan udah mengundurkan diri. Dapat lagi, resign lagi. jiyaah. Keluar masuk udah kayak umbel. Dari yang menginap sampai yang cuma kerja hingga sore hari, kagak ada yang bertahan. Merasa iba, ane minta tolong ama bude yg bantu2 di rumah, untuk nyariin orang yang mau kerja disono. Sapa tau, ada tetangga si bude yg lagi nganggur dan berminat. Apa jawaban bude?

Ya Alloh buk, buuk.. mana ada yang mau, orangnya judes begitu.. “
Sapa tau, ada yg kepepet dan butuh kerjaan..”
Ya tetap wogah. Kerja ya mau, tapi jangan di situ. Sudah terkenal, buk.”

Glek. Berarti udah masuk daftar hitam dong. he3.. Gaya betul mereka pake bikin blacklist segala. Tapi, kalo dipikir2 itu kan manusiawi ya. Sapa juga yang betah berlama2 dekat ama orang yang berlidah tajam.

Kasus lain: pemilik warung yang judes. Ane belom pernah belanja di sono, tapi empat orang yang ane kenal, berkomitmen, mati2an gak mau belanja disitu lagi. Alasannya sama: pemilik warungnya judes level 10. Jiyaah. Bayangin kalo ternyata, ada lebih dari empat orang yang kapok belanja disitu, apa gak rugi itu warung. Bisa2 gulung tikar. Dan itu semua gegara apaa?? juudess..bu guruu. Pintaar. Nah, sekarang ente percaya kan, kalo judes itu nyusahin plus merugikan?

Sayangnya, gak kayak panu, yg jelas keliatan dan bisa langsung diobatin, sifat judes itu mungkin malah gak terdeteksi ama pengidapnya, sehingga lebih sulit utk disembuhkan. Apalagi kalo itu udah bawaan gen keluarga. ahaha.. kasihan pasangannya dong, punya mertua dan istri sepaket judesnya. Menderita banget pasti hidupnya. Somebody kill me please.. nyanyi ala Adam Sandler di film The Wedding Singer.

Maaf, ane gak bisa ngasih solusi, cuma bisa ngetawain doang. Ane kan bukan pakar psikolog. Cuma mau ngingatin, kalo pembantu gak betah, usaha jadi sepi, atau berasa dijauhi orang dan dimusuhin tetangga, bisa jadi ente mengidap judeslicious. Enak dilidah ente, nyelekit ditelinga orang laen. Introspeksi diri, dan cepetan tobat nasuha. Karena minum obat cacing, gak akan menyembuhkan penyakit ente. ahaha.. waspadalah, waspadalah!!

Semangat!!

Lona#Iseng2Nyampah

Advertisements

Hari Malas Internasional

Minggu again, yeiiy!
Sarapan roti gandum dan telur orak arik, sambil nonton Mom Squad, tiba2..ting! ane dapat ide. Gimana kalo menu hari ini, sushi aja? bukan sushi sembarang sushi, ini sushi buatan sendiri. Aih, sedaap..
Ane udah punya tikar pengulung sushi. Nori, sosis, telur dan mentimun juga ada. Tinggal nyari2 resepnya aja di Cook Pad dan Pinterest, terus pilih deh yang paling simple. he3..

Begitulah, rencana masak nasi uduk, ayam balado dan telur dadar ala rumah makan padang pun berubah jadi sushi. Gegara apa?? gegara liat Cathy Sharon dan Endita makan sushi di Mom Squad barusan. Yah, ane mang gampang banget diracunin. Bening yang hobby gangguin emaknya di dapur, jadi semangat pengen bantuin.
” Sushi, Ma? hooree.. Bening yang gulung ya, Ma. Pliiss… “
Alamaak.

Nyiapin bahan2nya memang gampang. Tapii, menggulungnya itu yang butuh perjuangan. Padahal ane udah bolak-balik buka Youtube. Teteup aja tu nasi berpencar2. hiks..

Ane cek lagi resepnya. Beras yg digunakan beras Jepang. Atau, kalo gak ada beras Jepang, pake beras lokal yg pulen. O-ouw! ane kan berasnya, Anak Daro, bukannya pulen tapi pera. Maklum, di rumah gak ada yg doyan nasi pulen. hiks..

Daripada gagal total, trus mati kelaparan, ane pun buru2 nyari resep bola2 nasi. Sementara ane berjuang membuat bola2 nasi, Bening pantang menyerah, teteup semangat mencoba menggulung sushi. Trus dengan optimis ngomong gini, ” ini makan siang Bening, ya Ma.. “
Ane lirik, wadow, makin banyak nasi yg berceceran di lantai. hiks..
Gak lama kemudian, Bening malah asyik menyantap sushi buatannya yg gak jadi digulung itu. he3..

After beresin dapur yg berantakan, ane nyantai di teras sambil nyeruput es lemon tea. Tiba2, ” bundaa.. bunda dimanaaa.. “
anak tetangga nangis. Hohoho… Ini jebakan betmen. Ane gak kan terjebak. Bukan knapa2, ni anak drama queen banget. Pernah dia nangis kencang banget, meraung2, kirain kenapa. Ternyata gara2 Siti, tukang sayur gak bawa bolu kukus kesukaannya. Jiyaah. Pernah juga gegulingan di jalan, bikin tetangga datang dan repot mujukin dia, ternyata gara2 gak diajakin tantenya pergi. weks..
Jadi, begitu ni anak muncul dan nangis lagi, ane pun buru2 masuk ke dalam rumah. Teriak2 nyariin bunda, palingan bundanya lagi ngerumpi di rumah sebelah. Fuih, no more drama. Mendingan ane berendam deh, dibilang cuek ya silahkan. Ini hari Minggu, hari cuek internasional, eh, hari malas internasional. he3..

yuk ah babai..

Enjoy your Sunday.

Lona#Iseng2Nyampah

Hairstylist Langganan

Setelah kemaren seharian hujan disertai petir, hari ini lumayan cerah. Ane pun buru-buru belanja ke Indomaret di depan sono, buat ngisi stok makanan yang udah kosong. Ane curiga, naga2nya sore nanti bakal hujan lagi. Roti tawar, keju, cereal, sosis, biskuit buat bekal Bening, indomie goreng dan odol. hm, semua udah sesuai daftar belanjaan. Jangan sampe ane kehabisan odol di musim hujan begini, bisa2 tumbuh cendawan di gigi ane, hii..

Pulang dari Indomaret, ane kebaca spanduk salon yang baru dibuka gak jauh dari rumah ane. Wah, lumayan nih, kebetulan rambut ane mang udah gondrong. Dari kemarin mau dipotong ragu2 mulu. Diliat2 manis juga ane kalo lagi diikat satu, persis artis Korea. ahaha.. Tapi, kalo keramas kok ribet ya, bikin lama dan boros di shampo. Halah. Potong rambut sekalian creambath kayaknya enak nih. Baru kaki mau melangkah, mendadak ane teringat ama ayam di dapur, yang tadi baru sempat ane ungkep doang. Menu hari ini, rencananya nasi minyak dan ayam balado. hm.. Kalo ane creambath dan potong rambut sekarang, bisa2 Bening pulang sekolah teriak2, kayak anak tetangga kemaren, ” mau makan maak.. makaan.. “
bikin malu aja kan. Mending ane beresin dulu urusan dapur. Potong rambut sorean dikit juga bisa.

Sore, langit mendung lagi. Daripada potong rambut, mendingan bikin cemilan dari ubi dan keju.
Bisa ditebak, potong rambut dan creambath di salon baru pun batal. Ujung2nya palingan besok ane potong rambut ama tetangga lagi. Jangan salah, gini2 ane juga punya tetangga, hairstylist yang bisa dipanggil ke rumah, lho. hei.. hei.. siapa dia?? adaa deh. Duluu banget waktu masih muda, pernah kerja di salon. Tapi sekarang udah pensiun, cuma sekali2 aja ada tetangga yang datang potong rambut ke rumahnya. Atau, sekali2 dia dipanggil ke rumah orang, buat motong rambut dan creambath.

Potong rambut ama dia murah, wong dia juga motong rambutnya sambil berdaster ria. Tapii, sepanjang jalan kenangan, eh.. selama kita dipotongin rambutnya ama dia, dia bakalan curhat tentang anak cucunya, plus kesulitan ekonominya, yang bikin kita gak tega kalo gak ngasih lebih. he3.. pinter ya dia. Tapi hasilnya oke juga kok. Not so bad lah, walaupun suka ada aja sedikit rambut yang gak kepotong ama dia, disebelah kanan dan kiri. Maklum rabun dekat. Anggap aja mang modelnya begitu. Ane mah legowo orangnya. he3..

Yang penting, jangan nekad creambath ama dia. Jangan! Pernah waktu leher ane pegel2, ane minta di creambathin ama dia. Hasilnya, pegel hilang leher pun jadi tengkleng. hiks..
Makanya, ke salon terkenal dong, mpok.. haiyah, orang cakep kayak ane mah, gak ke salon terkenal juga, teteup aja cantik. Begitulah sudah takdir.. gua kece.. gue kece.. gubrak.

Gimana? Ada yg penasaran pengen motong rambut atau creambath ama tetangga ane?
he3..
Semangat!!

Lona#Iseng2Nyampah

Judulnya Sabtu

Sabtu, jadwalnya anak2 maen ke rumah Nenek. Selain nemanin Datuk, Bening bisa maen sepuasnya ama sepupunya yang seumuran. Kadang mereka maen bola, siang2 bolong di halaman depan. Kadang ngobok2 kolam ikan. Kadang gali2 tanah, nyari harta karun. Kadang mereka ngarang cerita detektif, dan nyuruh ane yg nebak siapa pembunuhnya. Kadang cuma males2an nonton Youtube kids. Pokoknya, ini hari favoritenya mereka deh.

Mumpung anak2 santai di rumah Nenek, ane pun bisa cabut belanja groceries dengan tenang. Bukan apa2, kalo belanja ama anak2, suka ada aja barang yg kelupaan, walaupun udah bawa catetan belanjaan. Gak bisa fokus sih, ada aja interupsinya. Udah gitu suka ada aja barang gak penting yg kebeli. Padahal udah dibilangin, “jangan boros, Ning. orang boros itu sodaranya setan.. ”
Bukannya mikir, Bening malah nanya,
” mana yg lebih seram, setan Annabelle atau setan Chucky? ”
gubrak.

Paling kacau, kalo pas lagi belanja, eh ada bazaar kuliner, ada Stand Sushi Tei pulak. kyaa.. ane bisa kalap.
Udah terlanjur ngembat Sushi, sekalian aja minum Thai tea, hm.. endang. Gara2 bazaar kuliner, rusak diet sebelanga.

kalo si Babe lagi disini,
ane rajin mandi dan lebih wangi dari biasanya. Namanya juga mau ngedate. Mang pasangan muda aja yang boleh ngedate. Mang ngapain aja mpok? kita nonton film2 pendek Indonesia, di laptopnya Babe. ahahaha.. gak modal ya. eh, jangan salah, banyak lho film pendek Indonesia yang keren2. Atau, kita ngobrol berdua di teras sambil liatin bintang2. ahaha.. romantisme ndeso. Udah gitu, lewat deh bang Tagor tetangga belakang, ikutan gabung. Ditambah bang John, tetangga sebelah ikutan nimbrung. Ajak pak er te sekalian, napa? biar lebih komplit.
ahaha.. Begitulah akhir ngedate kita di Sabtu malam, diketawain bintang2.

Gimana dengan ente?
Semoga gak pake drama, ya. he3..
Enjoy your day.

Semangat!!
Lona#Iseng2Nyampah

Hujan, Pinggang dan Kulot

Ternyata udah lama juga ya, ane nggak berbagi cerita. Bukan kenapa2, belakangan ini perhatian ane memang sedang teralihkan ama yang laen. Apaan tuw? *gaya jaja miharja. Ceritanya belakangan ini, ane lagi semangat2nya googling resep2 masakan sehat. Pagi2, matahari masih ngantuk, ane udah mantap nongkrong di dapur, nyiapin sarapan kaya akan sayuran. Wuiih, hebaat..

Tumben, Lon. Kesambet dimana?
Biasalah, habis lewatin pohon besar di ujung sana. he3..Pletak! Weii.. ini gara2 kulot belel kesayangan ane mulai sempit pinggangnya. Udah gitu, resletingnya pun berulah, suka tiba2 turun sendiri. Memalukan sekali. Setelah ane timbang, ketahuan deh, ternyata berat badan ane naek dua kilo. Tiiidaak! Teriak slow motion.

Lho, kok bisa? Padahal kan, ane rutin olahraga tiga kali seminggu. Jangan-jangan, timbangan digitalnya yang rusak. ahaha..
hm.. jujur sih, semangat olahraga ane masih kalah kalo dibandingin ama napsu makan ane. Liat aja berangkas (jiyah) tempat nyimpan cemilan ane, isinya aneka biskuit, dan keripik. Belum lagi kebiasaan ngembat coklat anak2. Belum termasuk pisang goreng kipas dan risoles Verinna beku yang duduk manis di freezer. Wouw..

Tiidaak.. ane gak mau kehilangan kulot kesayangan ane. Selaen boros, belum tentu juga ane bisa menemukan kulot kayak gitu lagi. Biar udah belel, itu kulot nyaman banget dipakenya. Sangking nyamannya, sering membuat ane terkantuk2 dan hampir ketiduran, saat sedang pake itu kulot. Lebay..

Untuk mengembalikan berat badan dan ukuran pinggang, ane pun kudu merombak susunan kabinet, eh.. merombak isi berangkas penyimpanan cemilan ane. Segala biskuit dan keripik ane lengserkan. Ganti ama buah2an. Kudapan sore yang biasanya gorengan, ane tukar ama salad buah atau salad sayuran made in sendiri. Makan malam ane skip, ganti ama pisang. Olahraga teteup dong, seminggu tiga kali. Lebih dari itu ane bisa tumbang. Hasilnya? taraaa.. dalam seminggu berat badan ane turun sekilo. Alhamdulillah..

Eh, tapi mengurangi ukuran lingkar pinggang itu penting lho. Bukan cuma untuk penampilan atau ngirit pakean (he3), tapi yang lebih utama untuk kesehatan. Ternyata, semakin besar lingkar pinggang seseorang, semakin besar peluangnya untuk terkena penyakit jantung dan diabetes. hii..
Ane baca di situs HelloSehat, lingkar pinggang yang aman untuk wanita itu, lebih kecil dari 88 cm, sedangkan untuk laki2, lebih kecil dari 102 cm. Alhamdulillah.. lingkar pinggang ane masih dibawah itu. Fyuuh..

Btw, hari ini hujan mulu dari pagi. Bisa ditebak, Siti gak jualan. Padahal stok pisang ane udah habis. Buah2an yang tersisa, tinggal apel dan pear masing2 sebiji. Rencananya, Insya Allah besok baru belanja lagi. Bikin brownies kayaknya boljug nih. Anak2 pasti senang. Ane cuma mau makan sepotong kok, sepotong besar maksudnya, he3..
Periksa2 berangkas, nemu Nutricake Brownies rasa keju. Ciihuuy!! gak pake repot dong, tinggal campurin ama telur, air dan mentega doang. Tapii..tapii.. expired datenya tanggal 11 Maret 2018! yah, udah lewat tujuh bulan dong. Aargh.. PHP banget sih. Sabar Lon, sabar..ini ujian. Makanya sering2 beresin isi lemari.

Lihat sisi baiknya Lon, lebih baik laper dari pada baper, dimusim hujan kek gini. Ahahaha..

Semangat!!
Lona#Iseng2Nyampah

Rejeki Hari-Hari

Dulu, waktu masih kecil, hari yang paling istimewa buat ane adalah lebaran dan ulangtahun. Karena dihari lebaran ane bisa ngumpul dan maen sepuasnya ama sodara2. Udah pake baju baru, dapat duit lagi. He3. Kalo ulangtahun udah jelas dong: K-a-d-o. Apalagi?

Seiring bertambahnya usia, ane lebih menikmati hari-hari weekday dengan segala rutinitasnya. Rutinitas ibu rumah tangga biasa. Keluar rumah paling weekend doang, itu pun belanja groceries sambil sekali2 makan di luar. Kemaren, ada teman datang dari Jakarta, ngajak ketemuan makan malam. Padahal cuma ketemuan sebentar, jam setengah sembilan udah sampe di rumah, besoknya tetap aja ane masuk angin. Bah! katrok kali inang2 satu ini!

Biar begitu, ane menikmati setiap momen rutinitas ane yang monokrom ini (kurang berwarna maksudnya) . Nyiramin tanaman. Olahraga. Pusing mikirin menu apa yang mau dimasak hari ini, terus nyari2 resep di blogg Diah didi atau di Cookpad. Walaupun hasilnya kadang2 nggak mirip, sih. he3.. (kadang-kadang, Lon? ?). Belajar bareng Bening. Nikmatin kudapan sore, sambil nungguin Aya pulang dari sekolah. Nulis. Ngobrol ringan dengan sahabat di grup, kayak: berapa pesanan tandjak hari ini, betapa glowing in the dark nya kulit ane belakangan ini (berminyak oi!) atau sekedar dengerin curhat teman yg motornya lagi ngadat. he3..

Nggak nyangka, dari rutinitas harian yang sederhana ini, terekam banyak rejeki yang selama ini udah ane terima. Nyatanya, tak semua orang hari ini bisa nyiramin tanaman, karena bisa jadi halaman, bahkan rumahnya sudah hilang, luluh lantak gone by the tsunami. Gak semua orang punya makanan untuk dinikmati hari ini. Belum tentu semua orang dalam keadaan sehat, sehingga mampu melakukan ini dan itu. Ah, jadi teringat quotes yang pernah ane baca di Pinterest:
if you want to feel rich, just count the things you have that money can’t buy.
Ane termasuk orang kaya doong. Udah gitu gak dipajakin pula. Ahaha..Sugih tanpa banda. Kata orang Jawa. Alhamdulillah..

Catet Lon, mulai hari ini banyakin bersyukur untuk hal2 yg terlihat kecil, padahal tak ternilai. Jangan cuman sibuk ngitungin jerawat!

Ho-oh..ho-oh.
Siyap!
Masuk pak Eko!

he3..

Semangat!

Lona#Iseng2Nyampah

My Old Friends

Ketika mudik beberapa waktu yg lalu, ane ngumpul ama geng Es Em A, di rumahnya Inung. Rumahnya sobat ane yg rada bonsay itu, mang paling enak dipake buat ngumpul. Palagi memang cuma dia yg gak ada kerjaan. Seharian males2an, sementara teman2 yg laen kerja keras bagai kuda. Haiyah..

Kita cekakak cekikik nostalgia jaman putih abu2. Semua kita kenang : kabur dari jendela kelas, karena males ikutin pelajaran. Sebelnya kita ama teman yg pelit ngasih contekan (he3), sempat2in gibahin kisah cinta Anton yang nelangsa, ahahaha..
Rasakan Nton! sapa suruh gak bisa datang, Sampe hobby traveling kita yg murah meriah. Cukup bermodal nasi lemak buatan mamanya Rahma untuk bekal, dengan nebeng truck, sampai juga kita ketujuan. iyah, nebeng truck duduk di belakang. Kalo jaman now, mungkin kita bakal teriak: ” my trip my adventure!! ” ahaha..

Ngobrol ama geng itu beda, bisa lupa waktu dan mengalir begitu saja. Berbagi pengalaman yg menyenangkan bahkan yang membuat hati babak belur remuk redam, jiyah, berasa lebih mudah untuk diutarakan. Mungkin karena ane merasa nyaman, karena sudah saling mengenal jeroan masing2. Mungkin juga karena mereka pendengar yg baik, yang menyimak tanpa menghakimi.

Uniknya, kalo dari mereka ane lebih senang dengerin ledekan dan hinaan, ketimbang quote2 yang bijak. Rasanya gak cocok dan geli di telinga, he3. Dan sering kali ane kangen justru ama keunikan mereka. Yang ini bawaannya santai, yang itu perhatian banget kayak nyokap. Yang satu udah dianggap kayak abang (becak) sendiri, yang satu lagi udah jutek nyablak pulak. Yang ini ente Mar. ho-oh Maria, ini ente! Udah kayak sepiring gado2 ya, beda2 bahannya tapi saling melengkapi. Yang gak pake cabe karetnya dua ya. he3..

After ketemuan ama geng gado2 minus Anton, ane berasa muda lagi. Walaupun emang aslinya ane awet muda, sih. he3.. kayak berasa abis di charging gitu. Mang benar dah apa kata orang bijak: if you have crazy friends you have everything!
he3..

Happy Sunday..

hooaam.. tidur lagi kayaknya enak nih.

Lona# Iseng2Nyampah